Ini hanya koleksi saya pribadi dan sebagai pertemanan silahkan men download dan sebaiknya belilah kaset/cd aslinya agar para musisi lebih eksis dan lebih muda mengembangkan kariernya

Minggu, 28 Agustus 2011

Ebiet G.Ade ( Camelia )

Ebiet G. Ade ( lahir di Wanadadi, BanjarnegaraJawa Tengah21 April1954 ) adalah seorang penyanyi dan penulis lagu berkewarganegaraan Indonesia. Ebiet dikenal dengan lagu-lagunya yang bertemakan alam dan duka derita kelompok tersisih. Lewat lagu-lagunya yang ber-genre balada, pada awal kariernya, ia 'memotret' suasana kehidupan Indonesia pada akhir tahun 1970-an hingga sekarang. Tema lagunya beragam, tidak hanya tentang cinta, tetap ada juga lagu-lagu bertemakan alam, sosial-politik, bencana, religius, keluarga, dll. Sentuhan musiknya sempat mendorong pembaruan pada dunia musik pop Indonesia. Semua lagu ditulisnya sendiri, ia tidak pernah menyanyikan lagu yang diciptakan orang lain, kecuali lagu Surat dari Desa yang ditulis oleh Oding Arnaldi dan Mengarungi Keberkahan Tuhan yang ditulis bersama dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.
Ebiet pertama kali belajar gitar dari kakaknya, Ahmad Mukhodam, lalu belajar gitar di Yogyakarta dengan Kusbini. Semula ia hanya menyanyi dengan menggelar pentas seni di Senisono, Patangpuluhan, Wirobrajan, Yogyakarta dan juga di Jawa Tengah, memusikalisasikan puisi-puisi karya Emily DickinsonNobody, dan mendapat tanggapan positif dari pemirsanya. Walau begitu ia masih menganggap kegiataannya ini sebagai hobi belaka. Namun atas dorongan para sahabat dekatnya dari PSK (Persada Studi Klub yang didirikan oleh Umbu Landu Paranggi) dan juga temannya satu kos, akhirnya Ebiet bersedia juga maju ke dunia belantika musik Nusantara. Setelah berkali-kali ditolak di berbagai perusahaan rekam, akhirnya ia diterima di ackson Record pada tahun 1979.
Jika semula Ebiet enggan meninggalkan pondokannya yang tidak jauh dari pondok keraton, maka fakta telah menunjuk jalan lurus baginya ke Jakarta. Ia melalui rekaman demi rekaman dengan sukses. Sempat juga ia melakukan rekaman di Filipina untuk mencapai hasil yang lebih baik, yakni album Camellia III. Tetapi, ia menolak merekam lagu-lagunya dalam bahasa Jepang, ketika ia mendapat kesempatan tampil di depan publik di sana.
Pernah juga ia melakukan rekaman di Capitol RecordsAmerika Serikat, untuk album ke-8-nya Zaman. Ia menyertakanAddie M.S. dan Dodo Zakaria sebagai rekan yang membantu musiknya.
Lagu-lagunya menjadi trend baru dalam khasana musik pop Indonesia. Tak heran, Ebiet sempat merajai dunia musik pop Indonesia di kisaran tahun 1979-1983. Sekitar 7 tahun Ebiet mengerjakan rekaman di Jackson Record. Pada tahun 1986, perusahaan rekam yang melambungkan namanya itu tutup dan Ebiet terpaksa keluar. Ia sempat mendirikan perusahaan rekam sendiri EGA Records, yang memproduksi 3 album, Menjaring MatahariSketsa Rembulan Emas, dan Seraut Wajah.
Sayang, pada tahun 1990, Ebiet yang "gelisah" dengan Indonesia, akhirnya memilih "bertapa" dari hingar bingar indutri musik dan memilih berdiri di pinggiran saja. Baru pada tahun 1995 ia mengeluarkan album Kupu-Kupu Kertas (didukung oleh Ian AntonoBilly J. Budiardjo (alm), Purwacaraka, dan Erwin Gutawa) dan Cinta Sebening Embun (didukung oleh Adi Adrian dari KLa Project). Pada tahun 1996 ia mengeluarkan album Aku Ingin Pulang (didukung oleh Purwacaraka danEmbong Rahardjo). Dua tahun berikutnya ia mengeluarkan album Gamelan yang memuat 5 lagu lama yang diaransemen ulang dengan musik gamelan oleh Rizal Mantovani. Pada tahun 2000 Ebiet mengeluarkan album Balada Sinetron Cinta dan tahun 2001 ia mengeluarkan album Bahasa Langit, yang didukung oleh Andi Rianto, Erwin Gutawa dan Tohpati. Setelah album itu, Ebiet mulai lagi menyepi selama 5 tahun ke depan.
Ebiet adalah salah satu penyanyi yang mendukung album Kita Untuk Mereka, sebuah album yang dikeluarkan berkaitan dengan terjadinya tsunami 2004, bersama dengan 57 musisi lainnya. Ia memang seorang penyanyi spesialis tragedi, terbukti lagu-lagunya sering menjadi tema bencana.
Pada tahun 2007, ia mengeluarkan album baru berjudul In Love: 25th Anniversary (didukung oleh Anto Hoed), setelah 5 tahun absen rekaman. Album itu sendiri adalah peringatan buat ulang tahun pernikahan ke-25-nya, bersama pula 13 lagu lain yang masih dalam aransemen lama.
Kemunculan kembali Ebiet pada 28 September 2008 dalam acara Zona 80 di Metro TV cukup menjadi obat bagi para penggemarnya. Dengan dihadiri para sahabat di antaranya Eko Tunas, Ebiet G Ade membawakan lagu lama yang pernah popular pada dekade 80-an.


ALBUM " CAMELIA I " 1979
Judul Lagu :

ALBUM " CAMELIA II " 1979
Judul Lagu :


 ALBUM " CAMELIA III " 1980
Judul Lagu :


ALBUM " CAMELIA IV " 1980
Judul Lagu :
ALBUM " LANGKAH BERIKUTNYA " 1982
Judul Lagu :


ALBUM " TOKOH - TOKOH " 1982
Judul Lagu :


 ALBUM " 1984 "
Judul Lagu

ALBUM " ZAMAN " 1985
Judul Lagu :


 ALBUM " ISYU " 1986
Judul Lagu :


ALBUM " KUPU-KUPU KERTAS " 1995
Judul Lagu :


ALBUM " BAHASA LANGIT " 2001
Judul Lagu :

ALBUM " SERENADE " 2013
Judul Lagu :

Terima kasih telah mengunjungi blog ini semoga anda puas dengan sajian yang saya berikan sekaligus menambah koleksi lagu lagu anda ( Anaktaeng Blogspot )



nb.
Jika ada link yang terhapus silahkan request kembali judul lagu tersebut


Udhin Beat
Makassar
082 190 433 123

4 komentar:

  1. Makasih ya :) blognya sangat membantu saya ... saya termasuk penggemar ebiet :)

    Saran saya ada beberapa lagu yang linknya di 4shared tidak bisa di unduh

    BalasHapus
  2. Terima Kasih Dengan Sarannya....Sekiranya Disebutkan Judul Lagu atau Link Yang Di Maksud

    BalasHapus
  3. Berjalan di Hutan Cemara
    Camelia I
    Dia Lelaki Ilham Dari Sorga

    kalo ngak salah ini mohon di cek ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sdh di cek...sdh sy upload ulang..mdh2an sdh cocok..trims tanggapannya

      Hapus